• March 21, 2017

    The Invisible Sexism in Our Daily Lives in Indonesia

    “Sexism is the belief that the members of one sex, usually women, are less intelligent or less capable than those of the other sex and need not be treated equally. It is also the behavior which is the result of this belief.” – Cobuild English Dictionary.

    “Sexism is a socially acceptable prejudice and everybody is getting in on the act.” I got this definition from book, Everyday Sexism. From all definitions that I read, this definition is the fit ones for sexism that we had been experienced everyday in our lives with or without we knowing about the sexism itself.

     

    In the past, the sexism that I know is just too shallow and too common. I thought that it is just about boy should play with cars and girls should play with dolls. But the real sexism is too complex and when we look around us, it’s always there and we don’t even know that it’s happening in our daily lives. That thought is scare me. How we always think, “I know about sexism”, but the reality is, we don’t know anything about it and the sexism acts is always happening in our daily lives.

     

    Sexism can happen in everywhere and sexism is an invisible problem. It’s not easy to take something invisible and make people start to talk about it. Even the victim rarely say anything either. In fact, sexism not only happened to women, but there are some sexist that applied to men also. But in a patriarchal society, sexism is discrimination against women specifically. That’s why women always become the silence and minority groups in that kind of society.

     

    And Indonesia is one of the country that for many years have been living in a patriarchal structure of society.

     

    Daily acts of sexism that happen from time to time and how our parents build our mindset with patriarchy mindset make the chance to share, speak up and talk back is getting smaller for the victims, especially women. Because when we grow up, our mind set is wrong.  The most common thing about sexism is women should be able to cook and raise their children. That is the same like women should be at home, raise their children, do some chores, cooking, and any other household matters. This sexism make the children will grow up with the same sexism like this and this is a never ending process that will be growing another sexism acts. This sexism that happen inside of the house becomes the core of problem and it will be passed to generation to generation.

     

    Another sexism that happen is about rape-case. “You should dress more properly so that men will not get the wrong ideas about you.” These are the wrong ideas that we get from rape case. People tend to focus for sexual crime happen because of the victim, not the assault. Like the way she dressed or what time she came home. Victim-blaming is always happening in rape cases and that makes another rape victims remain silent about this. Let’s look back from Indian Bus Rape cases, the assault said that the women is a wh*re because she go out with men at night and she dressed like a wh*re. This kind of mindset we know from we child make us what are we today. That’s why when we go out, we tried to dress with so many layers, so that something bad will not happen to us.

     

    Another thing is when women get teased in deserted street at late at night.  In Indonesia this problem is so common. There are so many “abang-abang” who do this at night. Women in Indonesia, had experienced this at least once in their lives. The problem is, why the women do not say anything. We just remain silent about this. This is because we scared if we talk back, we can provoke them. And again, we remain silent about this.  These are just some part of sexism that we often encounter in our daily lives and there are so many other sexism that we are not aware yet. The problem is not just about make all women aware about sexism but how we can educate women and men about this. So that this will not happen again in the future and make future generation can have the same status, power, rights, privileges, and opportunities between men and women.

     

    (LAU)

  • March 10, 2017

    Hal – Hal yang Membuat PR Agency Banyak dicari

    Public Relations (PR) atau hubungan masyarakat (humas) dewasa kini memiliki peranan yang cukup berarti. Pasalnya, menejemen hubungan serta reputasi suatu perusahaan kerap kali dikaitkan dengan kinerja PR dari organisasi itu sendiri. Namun, tidak banyak perusahaan yang memiliki PR in-house sehingga tidak jarang mereka menyewa PR Agency .

    Sebagai PR agency yang baik, sudah selayaknya kita memberikan pelayanan yang memuaskan bagi customer sehingga nantinya mereka akan kontinu menggunakan jasa PR Agency kita

    Berikut hal-hal yang membuat PR Agency banyak dicari oleh sebagian besar orang:

    1. Well-managed & well organized

    PR Agency yang membuat sekian orang tertarik adalah ketika mereka mengelola hal-hal yang mereka inginkan dengan runtut, jelas, dan rapih. Dengan memiliki factor-faktor tersebut, maka PR Agency dapat dikatakan sebagai agency yang professional.

    2. Fast Response

    Cepat tanggap yang dimaksudkan di sini adalah PR Agency yang banyak dicari adalah mereka yang dengan sigap mereaksi hal-hal yang diminta oleh konsumen.

    3. Mudah dikontak

    Hal ini berkaitan erat dengan hal yang sudah disebutkan di nomor sebelumnya. Sangat penting bagi suatu PR Agency untuk memiliki nomor telepon atau surel yang aktif sehingga konsumen dapat dengan mudah mengontak.

    4. Memiliki itikad baik

    Itikad baik adalah hal yang sudah sepantasnya dimiliki oleh semua orang. Namun sebagai perusahaan yang bergerak di bidang jasa, hal ini menjadi satu nilai jual bagi PR Agency. Pasalnya, satu saja pekerja di organisasi ini melakukan hal yang melanggar etika, maka reputasi perusahaan juga ikut hancur.

     

    (MIA)

  • March 3, 2017

    Press Release Efektif dan Efisien

    Press Release merupakan suatu hal yang tidak dapat terlepas dari pekerjaan seorang Public Relations. Setiap praktisi PR akan selalu berhubungan dengan press release, baik secara langsung maupun tidak langsung. Akan tetapi, ada beberapa hal yang harus diperhatikan untuk membuat press release menjadi efektif dan efisien.

    1. Ejaan dalam Press Release
    Ejaan yang dimaksudkan pada bagian ini adalah kata-kata yang digunakan dalam press release tersebut harus lebih diperhatikan, apakah sesuai atau tidak dengan EYD yang berlaku. Press Release yang baik seharusnya dibuat sedemikian rupa sesuai dengan EYD yang berlaku.

    2. Data yang Akurat
    Dalam membuat Press Release, harus disertai data yang akurat sehingga kebenaran press release tersebut dapat dipertanggungjawabkan. Karena jika nantinya press release dimuat di suatu media tanpa disertai data yang autentik, akan menjadi suatu kebohongan publik berita tersebut.

    3. Paragraf Pembuka
    Kekuatan Press Release kebanyakan berada di paragraf pembuka yang memang selayaknya memuat inti dari keseluruhan Press Release tersebut.

    4. Singkat, Padat, dan Jelas
    Press Release sebaiknya tidak dibuat panjang dan bertele-tele, melainkan harus dibuat singkat, padat, dan jelas agar orang tertarik untuk membaca.

    5. Kontak
    Press Release yang baik juga harus disertai nomor kontak PR yang bersangkutan yang bisa dihubungi oleh media untuk melakukan konfirmasi.

     

    (mia)

  • February 17, 2017

    Internet – The Beginning of Digital PR

    You know, when we go to a supermarket in Indonesia, sometimes we have a problem with choosing a product because one type of products has so many brands. Shampoo product in one supermarket has 50+ different brands (or maybe more?). Because of this, the competition between brands is getting higher too. And this thing makes me wonder:

     “How the company differ their product from other products?”

    That is why, many companies and organizations start using PR services. As the companies grow bigger and have so many public they have to handle and manage, the image and reputation of the company become extremely important. Each brand should have some uniqueness and should be able to differentiate themselves from other brands. That is one reason why PR roles is getting more crucial. The bigger your companies grow, the more they need PR to maintain their image and reputation.

    But, as the world changes, PR is changing too. PR is dynamic, PR can changes anytime. In this digital era, traditional PR is not too effective anymore. We can call it out-of-date. WHY??? Because nowadays, people, are desperately crazy about getting their hands on handphone and the internet. We don’t have to walk for 2 blocks to talk and see our friends but we just need one click on social media. It is so amazing, right? The Internet is such a wonderful tool for education, work, information, and play that sometimes we wonder how we survived before this. By 2014, 46,1% population in this world are internet users and this number is still growing every year.

    “That is why Digital PR is going to be the future PR to adapt with today’s digital environment.”

    Digital PR is most likely about online presence and who’s not online today? Almost everyone is online right now. As a Public Relations student in this era, I really aware about the importance of digital PR. Digital PR can be a perfect tools to reach a more suitable target audience from a digitally environment. From what I have learnt, if you can make the right content for digital PR, you can construct the public perception and change the public opinion about your companies or organizations.

    Hnow the world and people changing in the future, PR is going to change as much as the world and the people. But for now, I think digital PR is the right tools and the most effective ones to approach the public. So what are you waiting for? Let’s go digital!

    By: Laurensia

    Sources :

    http://www.toprankblog.com/2015/07/content-marketing-pr-imperative/

    http://www.socialmediatoday.com/content/what-digital-pr

    http://www.internetlivestats.com/internet-users/

  • February 13, 2017

    Hal – Hal Yang Harus diperhatikan oleh Karyawan Pengguna Sosial Media

    employee-working-in-his-office-with-a-tablet_1134-259

    Jejaring sosial menjadi suatu hal yang tidak dapat terlepas dari masyarakat belakangan ini. Kemudahan mengakses sosial media melalui ponsel malah membuatnya menjadi candu. Hal ini tentu memiliki pengaruh besar terhadap kerja para karyawan di suatu perusahaan. Berikut adalah beberapa hal yang harus diperhatikan ketika Anda adalah seorang karyawan yang aktif menggunakan sosial media.
    1. Produktivitas
    Menggunakan sosial media di lingkungan kerja bukan merupakan suatu larangan. Akan tetapi, hal ini juga harus diseimbangkan dengan produktivitas Anda sebagai seorang karyawan.

    2. Rahasia perusahaan
    Hal-hal yang menjadi rahasia perusahaan bukanlah suatu topik yang pantas untuk dibicarakan di sosial media Anda. Sehingga apapun yang berhubungan dengan rahasia perusahaan, sebaiknya disimpan baik-baik dalam ingatan Anda.

    3. Bahasa Formal
    Ketika berada di lingkungan tempat kerja, sudah selayaknya Anda menggunakan bahasa yang baku. Namun begitu, seringkali karyawan melupakan bagaimana caranya berkomunikasi dengan bahasa yang baku dan malah menggunakan bahasa yang biasa mereka gunakan di sosial media. Hal ini sangat tidak dibenarkan.

    4. Komunikasi Antar Karyawan
    Waktu senggang adalah waktu terbaik untuk menggunakan sosial media Anda di tempat kerja. Tetapi, jangan sampai Anda mengabaikan rekan sejawat Anda. Ajak mereka berinteraksi dan jangan terpaku pada sosial media Anda.

  • February 23, 2016

    Perkembangan Industri FinTech di Indonesia

    Sebelumnya, kita sudah sempat membahas mengenai apa itu fintech sebenarnya. Namun, sebenarnya, bagaimana sih perkembangan industry fintech di Indonesia sendiri?

    Kesuksesan berbagai sektor bisnis baru yang berbasis technology di Indonesia seperti gojek, ataupun bidang e-commerce seperti tokopedia, bukalapak, dll, tentu saja menarik perhatian berbagai pemain bisnis lainnya untuk mengembangkan bisnisnya dengan basis technology, salah satunya di sektor keuangan.

    Fintech di Indonesia sangat berkembang pesat sejak tahun 2016 dan tidak dapat dipungkiri, kehadiran FinTech sangat membantu masyarakat luas dalam kehidupan sehari-harinya. Sebut saja, kehadiran e-banking, e-money, dan lain-lain yang tentunya membuat waktu menjadi lebih efektif dan efisien.

    Menurut Data dari Tech in Asia Indonesia, fintech merupakan sektor bisnis dengan jumlah investasi terbanyak kedua di Indonesia pada tahun 2016 yang lalu, setelah e-commerce.

    Perusahaan FinTech di Indonesia dibagi menjadi 4 kategori, yaitu ;

    1. Market Provisioning seperti CekAja dan Cermati

    2. Deposit, Lending, and Capital Rising seperti UangTeman dan Investree;

    3. Investment and Risk Management seperti Bareksa dan Stockbit

    4. Payment, Clearing, and Settlement seperti Midtrans dan Doku. Kategori ini merupakan kategori yang paling ramai karena diisi oleh sekitar delapan puluh perusahaan.

    Menurut data dari AFI (Asosiasi Fintech Indonesia), di Indonesia setidaknya ada 120 perusahaan Fintech di Indonesia. Dimana 36 perusahaan diantaranya adalah perusahaan yang aktif dalam layanan keuangan berbasis teknologi ini. Selain AFI (Asosiasi Fintech Indonesia) juga ada sekitar 80 komunitas Fintech yang ada di Indonesia.

    Kalau diibaratkan seorang bayi, perusahaan Fintech ini sebenarnya sedang dalam masa yang lucu lucunya. Ini dikarenakan usia Fintech yang ada di Indonesia rata rata masih sangat muda, yakni baru berusia sekitar 2 tahun. Data ini didapatkan dari AFI (Asosiasi Fintech Indonesia) dimana sekitar 78 persen perusahaan Fintech yang ada di Indonesia baru mulai berdiri pada tahun 2015 – 2016, masih cukup muda untuk ukuran sebuah perusahaan keuangan yang berbasis teknologi.

    Sedangkan 22 persen sisanya terbagi dalam 3 bagian lagi, dimana 9 persen perusahaan Fintech mulai berdiri pada tahun 2013 – 2014, 6 persen perusahaan Fintech mulai berdiri pada tahun 2011 – 2012. Sisanya sebesar 7 persen perusahaan Fintech mulai berdiri antara tahun 2011 hingga 2012, atau berusia sekira 4 hingga 5 tahun.

    Berkembangnya FinTech di Indonesia tidak hanya membantu masyarakat penggunanya tetapi juga membantu perkembangan ekonomi di Indonesia. Hal ini disebabkan karena dengan keberadaan FinTech, perekonomian Indonesia mengikuti dan menjadi lebih sesuai dengan kemajuan teknologi terkini. Mendukung perkembangan ini pun, BI telah membuka kantor FinTech Indonesia pada akhir 2016 kemarin. Tidak hanya itu, BI juga telah merancang regulasi-regulasi FinTech di Indonesia untuk mendukung perkembangan FinTech di Indonesia.

     

    Sumber:

    https://id.techinasia.com/perkembangan-startup-fintech-di-indonesia-2016

    https://id.techinasia.com/infografis-87-startup-indonesia-yang-meraih-pendanaan-di-tahun-2016

    Cerahnya Masa Depan Fintech di Indonesia

     

  • August 26, 2015

    Tren Aplikasi Kesehatan

    Teknologi semakin maju dan semakin memudahkan kehidupan manusia. Dan di satu sisi teknologi yang semakin mutakhir, ada sebuah tren yang sangat positif beberapa tahun terakhir, yakni olahraga. Entah tren semata atau memang tuntutan hidup masyarakat urban yang cenderung lalai memperhatikan kesehatan.

    Dan hubungannya dengan teknologi adalah masyarakat urban mengunggah aplikasi kesehatan di smartphone mereka dan meng-share kegiatan olahraga yang sudah mereka lakukan. Aplikasi seperti My Diet Diary Calorie Counter, Fitness Buddy, Nike Running, Pocket Yoga, Instant Heart Rate, First Aid, dan lainnya seolah-olah mampu membuat tubuh seseorang lebih sehat, meski sebetulnya belum ada upaya nyata yang dilakukan.

    Phaidon L Toruan dokter yang juga pemerhati gaya hidup sehat menyoroti tren pemakaian aplikasi kesehatan secara positif. Penulis buku Fit for Success tersebut itu mengungkapkan bahwa perkembangan munculnya bermacam aplikasi kesehatan sangat baik membantu seseorang antusias menjalankan gaya hidup sehat.

    Aplikasi kesehatan diciptakan untuk membantu seseorang menerapkan gaya hidup sehat. Namun pencapaiannya tergantung pada individu masing-masing. Meski demikian, tren munculnya aplikasi kesehatan bisa disebut sebagai gejala baik. Jangan melulu kita memandang tren dengan sikap skeptic.

  • August 26, 2015

    Tingkatkan Kesadaran Kesehatan Lewat Animasi

    health

    Berbagai macam penyakit datang menyerang tanpa kita ketahui. Apalagi kesadaran masyarakat kita akan penyakit sangat minim. Ditambah lagi bahasa kedokteran maupun kesehatan sangat sulit dimengerti orang awam. Namun kini ada solusinya dan banyak cara untuk meningkatkan kesadaran tentang kesehatan. Misalnya saja dengan menyampaikan lewat animasi, bahkan dengan membuat kompetisinya.

    Menurut seorang ahli animasi Indonesia, Wahyu Aditya, metode ini cukup efektif diaplikasikan kepada masyarakat yang terkadang terlanjur malas mencari tahu lantaran rumitnya bahasa kedokteran maupun kesehatan. Dengan animasi orang dapat paham lebih mudah.

    Hal tersebut, kata Wahyu, dapat terjadi karena otak manusia memang lebih memahami pesan yang diantar melalui medium gambar bergerak dan suara ketimbang tulisan. Wahyu mengatakan otak manusia lebih cepat 80 persen menangkap pesan visual. Animasi adalah jalur yang cukup efektif karena sangat sulit kalau disampaikan melalui film biasa apalagi saat proses shooting.

  • August 25, 2015

    Efek Negatif Minuman Energi

    energy-drink

    Anda perlu mood booster untuk memulai hari Anda atau membutuhkan energi lebih untuk melakukan aktifitas. Solusinya adalah mengkonsumsi minuman energi. Namun Anda harus tahu ternyata minuman energi ini mempunyai efek samping yang kurang bagus bagi tubuh.

    Minuman energi adalah minuman yang mengandung kadar gula tinggi. Dosis gula yang tinggi membuat Anda menginginkan minuman itu terus-menerus sehingga tidak bisa lepas dari minuman tersebut setiap hari. Dan minuman energi sendiri mempunyai khasiat yang tidak terlalu lama jangka waktunya, yakni hanya satu jam.

    Jika diuraikan dalam waktu sepuluh menit, jantung dan tekanan darah melonjak.dalam waktu 15 sampai 45 menit, Anda akan merasa sangat waspada. Namun minuman yang sekalengnya berisi 27 gram gula tersebut langsung menuju aliran darah, dan berpotensi membuat kerusakan pada orang-orang yang meminumnya.

    Dan jika Anda selama 7 hari hingga 12 hari mengkonsumsi secara rutin, tubuh akan terbiasa dengan minuman itu dan akan merasakan efeknya berkurang. Jadi sebaiknya jika ingin lebih berenergi ada baiknya berolahraga dan mengkonsumsi buah-buahan atau sayuran.

  • August 25, 2015

    Menilai Kepribadian Lewat Warna Pintu Rumah

    dublin-doors

    Rumah bukan hanya sekedar tempat tinggal namun juga sarat dengan estetika. Selain bentuk yang mempengaruhi nilai keindahan suatu bangunan, pilihan warna juga mempunyai pengaruh besar. Tentunya sebelum Anda masuk kedalam rumah pasti akan melewati pintu. Dan ternyata warna pintu rumah Anda mempunyai makna serta dapat mewakilkan kepribadian Anda. Berikut beberapa pilihan warna dasar yang dapat mewakilkan kepribadian Anda.

     

    1. Hitam

    Anda adalah orang yang chic dalam segala hal. Anda selalu tahu apa yang harus dibicarakan, dilakukan dan dipakai. Anda mengandalkan segala cara yang klasik karena ini memberikan waktu untuk fokus pada hal lain dan memberi keunikan pada diri.

    2. Abu-abu

    Anda adalah orang yang percaya diri. Anda juga tergolong orang yang suka keserasian. Warna ini cenderung cocok dengan semua warna furniture yang netral. Lagipula warna ini tidak akan pernah terlihat ketinggalan zaman. Namun beberapa orang beranggapan bahwa pemilik rumah dengan warna ini adalah orang yang tegang.

    3. Kuning

    Anda adalah orang yang berada di antara sosok individualis dan pecinta keramaian. Warna kuning terang akan membuat Anda jadi pusat perhatian yang membedakan dari rumah lainnya. Namun di satu sisi, Anda juga sosok orang yang cukup mudah tersinggung.

    4. Oranye

    Anda adalah sosok orang yang suka dengan berbagai sentuhan desain modern. Anda menghargai kombinasi garis dengan warna mencolok. Anda juga adalah orang yang sangat memperhatikan segala hal dengan teliti dan ingin segalanya terlihat bagus.